Pages

Thursday, June 20, 2013

Tentang Sakit

Ya ampun, rasanya banyak banget deh yang mau diceritain,
tapi kok ya susah dan males banget mulainya..

Untuk sekarang, mau cerita yang paling baru kejadian aja deh,
biar ngga keburu lupa.

Kita, as in gw, Odi, dan Ben baru aja sakit berjamaah.
Inipun gw dan Odi belum kelar-kelar batpil-nya..
Sampe cape minum obat tapi ngga sembuh-sembuh.
Emang gila ya virus jaman sekarang,
bandel-bandel amat!

Tapi yang menjadi highlight adalah sakitnya Ben hampir seminggu kemarin.
Aduh, kalo inget-inget malesin banget deh,
jangan sampe kejadian lagi.. *knock-on-wood*

Dimulai dari 2 minggu lalu (3 Juni), Ben udah menampakkan gejala mau batpil.
Idungnya mulai meler, terus udah suka batuk sekali-sekali.
Kalo sampe begitu aja sih selama ini kita masih tenang-tenang,
paling home treatment dengan Vicks dan Olbas oil andalan.

Tapi ternyata ngga sampe disitu,
di hari Minggu sore (9 Juni) si bocah demam.
Mula-mula 38.6°, inipun kita masih tenang,
karena kita pikir dia mungkin tumbuh gigi ato kecapean
(yang disebabkan sepanjang weekend ngajak main emak-bapaknya terus. Kangen kali ya?).
Tengah malem merambat naik 39°,
kita cuma kasih air putih aja biar ngga dehidrasi.

Besok paginya dengan berat hati gw ngantor walaupun Ben masih demam,
dengan mensugesti diri kalo paling-paling siangan nanti Ben sembuh.
Yang penting anaknya masih mau makan, ngga lemes, dan banyak minum air putih
(selama ini sih berhasil ya, gw masih bisa tenang dan malamnya tidur ngga terlalu terganggu.
Ini sebelum gw keparnoan karena baca-baca kasus sakit parah diawali dengan demam tinggi).

Sepanjang hari Senin demamnya naik turun,
tapi ngga pernah dibawah 38°, dan paling tingginya bisa 40°.
Kalo udah di atas 39° baru dikasih Panadol Drop.
Hari Selasa masih naik turun juga panasnya.

Dan gongnya adalah Rabu dini hari suhunya sampe 40.2°.
Hadehhh, serem euy..
Anaknya sih memang udah keliatan lemes,
bolak-balik mau dikompres, handuknya dibuang terus sama dia..
udah diminumin Panadol tetep aja ngga bisa turun ke normal suhunya..

Paginya gw masih nekat ngantor,
karena gw baru cuti dan karena bos galak,
gw agak segen mau minta ijin lagi.
Pikiran gw kalo sampe demamnya naik lagi, baru gw minta ijin pulang.
Odi juga ngga bisa ijin karena lagi ngga ada orang yang bisa gantiin dia.

Karena berangkat udah kesiangan,
terpaksa gw diturunin di kantor suami terus lanjut naik taksi untuk menuju kantor.
Baru aja lagi mau cari taksi, mertua telpon bilang demamnya Ben naik lagi sampe 40.3° dan udah mulai shaking.
Gawat!

Akhirnya gw beranikan diri SMS bos untuk ijin dateng telat sambil nyari taksi.
Begitu dapet, langsung gw suruh ngebut taksinya.
Di dalem taksi udah komat-kamit gw,
jangan sampe *amit-amit* Ben step.
Gw juga baru mulai browsing penanganan pertama kalo anak step tuh ngapain aja *emak dodol*

Sampe rumah ngeliat anaknya udah lemes banget,
langsung siap-siap ke RS dianter mertua dan nyokap (thanks, moms!)
tadinya mau ke dr.Sander, tapi udah kebayang macetnya ke arah Pd.Indah..

Akhirnya diputuskan ke RS terdekat dulu untuk pertolongan pertama,
yaitu ke RS. Y*dika Pd. Bambu.
Sampe disana jam 9 kurang, DSA nya belum ada yang dateng.
Sambil nunggu, kebetulan ada saudaranya bokap kerja di sana.
Ben langsung dikasih obat penurun demam yang melalui an*s.

Setelah itu demamnya agak turun, tapi masih di 39°.
And as predicted, anaknya histeris aja kalo dibawa ke RS dan jadi rewel banget.

Akhirnya jam 11.30 dokternya datang,
kita pilih dr.Dahlan, karena ada yang recommend di salah satu milis anak.
Dokternya udah tua dan ngga terlalu banyak ngomong.
Setelah periksa Ben sebentar, dia langsung putusin Ben harus ambil darah,
dikarenakan batuknya yang cukup berat dan demam tinggi.
Hadeh, anaknya kembali histeris deh pas ambil darah..

Setengah jam kemudian hasil tes darah keluar,
hasilnya leukosit tinggi yang berarti terjadi infeksi.
Sebelumnya gw udah pesen sama dokternya kalo bisa jangan dikasih antibiotik.
Tapi dokter bilang karena ini sudah terjadi infeksi, harus dikasih AB,
karena kalo ngga panasnya ngga turun-turun.

Akhirnya, kena juga Ben sama AB (Amoxsan)..
Tadinya mau cari second opinion ke dokter lain,
tapi kata nyokap kasian Ben udah kecapean dan kelamaan di RS,
dan juga gw pikir-pikir ada benernya kata dokternya,
sudah keburu terjadi infeksi, jadi parcet udah ngga mempan lagi.
Toh demamnya bukan baru berlangsung beberapa jam,
tapi sudah hampir 72 jam.
Gw pun membatin kalo memang harus dikasih AB, so be it!
Yang penting anaknya sembuh; daripada menyesal belakangan..

Pe-er berikutnya adalah harus ngasih dia 3 macam obat (AB, obat batuk, dan parcet).
Beberapa kali tumpah karena ditepis terus sama dia.
Tapi itu bukan masalah besar lah ya..

Fast forward to today,
anaknya udah petakilan lagi..
Masih batuk sedikit-sedikit (sama kayak ibu bapaknya yang masih belum sembuh juga!)
berat badannya turun hampir 800 gr :(
moga-moga bisa cepat catch up lagi,
karena dr.Sander udah wanti-wanti umur 2 tahun nanti, Ben udah harus 12 kg
(moga-moga bisa lebih ya, sayang!)

Oiya, ada 1 sakit lagi yang bikin Ben nangis terus non-stop hampir 2 jam,
yaitu diaper rash!
Disebabkan oleh usaha emaknya untuk ngirit dengan membelikan diaper merk lain.
D'oh!
Untung ngga keburu nyetok banyak.
Dan untung terselamatkan oleh Sebamed.
Another lesson learned,
ngga lagi-lagi deh kecentilan ganti-ganti merk diaper atau apapun yang Ben udah cucok.

Intinya: sakit itu menyebalkan ya?
Moga-moga virus-virus bandel dan penyakit-penyakit aneh ngga dateng-dateng lagi.
Aminnn...

Stay healthy, pipol!


- muka sendu -





Monday, February 11, 2013

Ben, 14 Bulan

Di umurnya yang ke-14 bulan ini, Ben sudah makin "batak" kelakuannya dan wajahnya, hihihi...
Kalo udah punya mau tapi ngga keturutan, lengkingannya udah ngga tau kayak apa deh.. -_-"

 mukanya plek ketiplek bapake banget..


 ben, hidungnya manaaa?


ngajarin ajunya berdoa


Here's his updates in random order:
  1. Sudah bisa lipet tangan untuk berdoa, walopun begitu gw bilang amin, anaknya langsung tepuk tangan :))
  2. Menirukan suara binatang setiap gw lagi cerita tentang kebun binatang, walaopun semua binatang suaranya jadi sama semua (Ooo.. ooo...ooo --> suara ala sapi)
  3. Bisa bongkar lego dan masang juga, walopun masih belum sempurna dan kalo ngga bisa terpasang, langsung marah-marah dan teriak melengking!
  4. Turun dan manjat tempat tidur sampe berpuluh-puluh kali dalam sehari, juga naik tangga.. Apalagi kalo belum mau tidur, sampe pegel bolak-balik narik tangannya supaya ngga turun tempat tidur
  5. Udah bisa nyuruh dengan ngarahin tangan kita ke sesuatu yang dia mau., kayak muterin lagu Barney dan Twinkle twinkle sampe ratusan kali. Oya, dan kalo lagi ogah minum susu, nyuruh kita yang minum >__<
  6. Niruin gaya nyanyi "I love you"-nya Barney dan "Kepala Pundak Lutut Kaki" (tapi bagian lututnya ketinggalan, hihihi..)
  7. Bisa nunjuk kepala, kuping, hidung, lidah, gigi, dan kaki. Nunjuk mata masih on progress..
  8. Dadah dan kiss bye, tapi sambil kiss bye tangannya dijilat sampe basah, atau kadang kiss bye pake tangan kita tapi dijilat sama dia.. -_-"
  9. Paling marah kalo kita naik mobil dan dia ngga diajak. Jadi kalo mau pergi ngga bawa dia, mending ngumpet-ngumpet daripada anaknya nangis sampai memilukan hati
  10. Rajin merambat di pinggir tempat tidur ato berdiri di atas tempat tidur, dan dorong-dorong kursi, tapi males kalo dilatih jalan. Ayo donk nak mulai jalan, biar ngga digendong-gendong terus.. (begitu anaknya bisa jalan, ortunya ribut lagi nyuruh anaknya duduk diem karena encok kebanyakan ngejar anaknya..)
  11. Udah bisa disuruh, hihihi.. kalo kita minta tolong dengan nunjuk sesuatu untuk diambil, dia udah ngerti instruksinya dan seringnya sih mau disuruh. Abis ini mau ngajarin mijet emaknya ah.. :p
  12. Suka banget ngemut sarung gulingnya sampe kuyup..
  13. Ngga suka pake baju berkerah, baju tangan panjang, celana panjang, topi, kaus kaki, dan sepatu. Ada turunan Tarzan mungkin?
  14. Cuma suka buah pisang
  15. Giginya sudah 8. Pokoknya lumayan banget deh kalo nggigit pas lagi nyusu..
  16. Kalo dimarahin, udah bisa ngelawan.. (suamiii, gimana nasib kita kalo anaknya udah gede inihhh?)
  17. Suka bete kalo kita ngulang-ngulang instruksi (mungkin dalem hatinya ngomel kali ya? "yailah ma, nanya mulu deh lo kayak tamu!")
  18. Apalagi ya? Kalo keingetan nanti ditambah lagi deh..

Ciaooo..

Wednesday, January 30, 2013

Mau Liburan!

Udah telat belum sih kalo mau ngucapin "Merry Christmas and Happy New Year"? *ya menurut ngana aja, Pit!*
Moga-moga di tahun 2013 ini kita bisa lebih sukses dalam segala hal dan mendapat berkat melimpah. Can I get an Amen?

Ada cerita apa nih di awal 2013 ini?
Jadiii, gw udah punya cita-cita sejak beberapa tahun lalu untuk ajak bokap nyokap ke luar negri, ngga usah yang jauh-jauh sih karena pasti keburu mejret nabungnya, ke Singapore aja yang deket..

Sekedar untuk diketahui aja, hubungan gw dan ortu bukan yang romantis gimanaaa gitu, cenderung cuek malah, dan almost never say "I love you" (tipikal keluarga Batak pada umumnya sih kayaknya..). Tapi dari dulu, apalagi semenjak gw udah mulai bergaji, sebisa mungkin gw bantu mereka untuk kebutuhan di rumah dan lain-lain, but that's just another story..

Pas jaman gw dulu di asrama, walaupun ada kesempatan untuk nelpon ke rumah, gw hampir ngga pernah telpon ke rumah untuk sekedar bertukar kabar ataupun ngobrol-ngobrol. Kalopun sampe nelpon ke rumah atau ke HP bokap/ nyokap, ya berarti memang ada sesuatu yang perlu diomongin, dan kebiasaan ini berlanjut sampe sekarang. Cuma sekarang udah agak sering nelpon nyokap, yang paling sering sih karena berhubungan dengan Ben (apalagi kalo bukan minta tolong jagain Ben dan sejenisnya? hihihi...)

Sejak beberapa bulan belakangan ini, keinginan untuk ajak mereka jalan-jalan semakin kuat, udah mengarah pada obsesi lebih tepatnya. Gw selalu berimajinasi gimana reaksi mereka saat melihat suatu tempat yang belum pernah mereka lihat sebelumnya. Dan imajinasi itu kayak candu loh. Gw jadi suka senyum-senyum sendiri setiap berkhayal ngajak mereka liburan, ditambah lagi jalan-jalan sama cucunya, mungkin happy paket combo kali ya? Hehehe...

Akhirnya kesempatan itu dateng juga. Rencananya minggu ini kita mau wikenan ke Singapur (gayaaa...!). Biarpun harga tiket dan hotel lumayan bikin sesek napas, tapi puji Tuhan masih bisa diusahakan. Untuk nyenengin orang tua sih pasti diusahakan banget lah.. :)

Bukan bermaksud nyombong (lagian apa sih yang mau gw sombongin? Hahaha.), cuma kalo dari gw pribadi, gw bangga loh bisa ajak ortu liburan, karena cita-cita ini datang dari seorang anak yang dulunya nganggep naik pesawat aja udah jauh melebihi imajinasi alias imposibel!
Tapi toh ternyata tahun demi tahun berjalan, semua yang dulu hanya dalam mimpi gw satu-satu mulai tercapai, dan gw yakin itu salah satunya karena doa orang tua gw :')

Oh, and I'm super proud of my husband yang sudah baik banget mau aturin ini itu sehubungan dengan our trip, sang istri tinggal duduk manis ongkang-ongkang kaki aja.. Sang suamirepot ngerti banget ini udah cita-cita gw, jadi dia ikut antusias dan sukarela arrange semua hal, sampe itinerary kita di sana :))

Moga-moga semuanya lancar ya.. Trip ini juga trip perdana bawa Ben, yang lumayan jarang dibawa pergi-pergi mengingat kemalasan ortunya untuk mbedol desa setiap kali bepergian. Coba kita liat seberapa banyak bawaan gw nanti :p dan yang menjadi pikiran gw berhari-hari, anak gw makan apa ya di sana? *terlalu malas untuk bawa Takahi dan segala printilan makannya Ben*

Doakan kami ya! *kepalkan tangan di udara*